Anjing Anda Tahu Ketika Anda Marah, dan Ingin Membantu

Anjing Anda Tahu Ketika Anda Marah, dan Ingin Membantu

Apa cara yang pasti untuk membuat hari yang buruk sedikit lebih baik? Pemilik anjing mungkin mengatakan ini adalah waktu yang dihabiskan dengan teman-teman terbaik berbulu manusia. Dan menurut sebuah penelitian baru, anjing peliharaan Anda mungkin akan senang membantu.

Penelitian sebelumnya menunjukkan bahwa ketika manusia menangis, anjing mereka juga merasa tertekan. Sekarang, studi baru menemukan bahwa anjing tidak hanya merasa tertekan ketika mereka melihat bahwa pemiliknya sedih tetapi juga akan mencoba melakukan sesuatu untuk membantu.

Temuan ini dipublikasikan (24 Juli) di jurnal Learning and Behavior.

Dalam studi tersebut, para peneliti membawa 34 anjing peliharaan dari berbagai jenis dan ukuran ke laboratorium, bersama dengan pemain dan pemiliknya. Pemilik diminta duduk (manusia baik!) Di balik pintu kaca, di mana anjing-anjing bisa melihat dan mendengar mereka, dan mengatakan, “Tolong,” setiap 15 detik, baik dalam nada monoton atau suara yang tertekan.

Dalam persidangan di mana para pemilik hewan peliharaan bertindak di luar keadaan tidak terdesak, mereka diminta untuk menyenandungkan “Twinkle, Twinkle Little Star” di antara panggilan bantuan mereka. Sementara itu, dalam persidangan di mana mereka bertindak tertekan, mereka disuruh membuat suara tangisan di antara panggilan mereka. Para peneliti mengambil video tentang bagaimana anjing berperilaku dalam kedua skenario dan mengukur tingkat jantung anjing untuk variabilitas antara ketukan, yang dapat menunjukkan stres.

Terlebih lagi, anjing-anjing itu juga bisa melewati pintu ke pemiliknya: Pintu tertutup oleh tiga magnet kecil, jadi untuk membukanya, anjing-anjing itu harus menyentuhnya dengan ringan, seperti dengan kaki atau hidung mereka.

Para peneliti menemukan bahwa anjing tidak membuka pintu lebih sering ketika pemiliknya menangis daripada ketika mereka bersenandung. “Anjing ingin bersama dengan pemiliknya, bahkan dalam kondisi kami di mana anjing-anjing itu terpapar bersenandung, mereka masih setengah waktu pergi ke pemiliknya,” kata penulis studi senior Julia Meyers-Manor, asisten profesor psikologi di Ripon. Perguruan tinggi.

Tapi anjing-anjing yang membuka pintu membuka sekitar 40 detik lebih cepat ketika pemiliknya menangis dibandingkan ketika pemiliknya bersenandung, kata Meyers-Manor.

Selain itu, dengan membandingkan perilaku anjing ketika mereka melihat dan mendengar pemiliknya menangis dengan bagaimana mereka biasanya berperilaku, para peneliti menemukan bahwa anjing yang mendorong melalui pintu menunjukkan lebih sedikit stres daripada mereka yang tidak masuk ke pintu. Para peneliti mengkuantifikasi ini melalui tingkat “perilaku stres” yang ditunjukkan anjing per detik.

“Sepertinya anjing-anjing [yang tidak masuk ke pintu] akan semakin tertekan oleh tangisan tetapi kemudian mereka menjadi lumpuh dan tidak mampu melakukan apa-apa,” Meyers-Manor mengemukakan kepada Live Science. . Namun dia mencatat bahwa para ilmuwan melihat sejumlah besar perilaku, termasuk anjing lain yang acuh tak acuh terhadap tangisan pemiliknya.

Para peneliti mencatat bahwa mereka menemukan beberapa variasi dalam denyut jantung anjing yang stres juga, tetapi data ini sedikit lebih sulit untuk ditafsirkan, karena Anda biasanya membutuhkan sekitar 2 menit data untuk mendapatkan pembacaan yang baik, kata Meyers-Manor. Namun, dalam beberapa kasus, para peneliti hanya mendapatkan sekitar 20 detik sebelum anjing membuka pintu, mengakhiri persidangan.

Keterbatasan lain dari penelitian ini adalah kemampuan manusia yang bervariasi untuk menunjukkan tanda-tanda kesusahan, tulis para penulis. Dengan kata lain, beberapa orang buruk dalam bertindak.

Tugas yang mustahil 

Bagian terakhir dari penelitian ini adalah tantangan yang disebut “tugas yang mustahil,” yang mengukur kekuatan ikatan anjing dengan pemiliknya. Dalam tugas ini, anjing-anjing itu diperlihatkan ke sebuah ruangan di mana pemilik dan orang asing mereka berdiri di sisi berlawanan dari alat penguji. Baik pemilik dan orang-orang asing itu berdiri diam dan menatap secara diagonal di seberang ruangan; mereka tidak melakukan kontak mata dengan anjing itu. Anjing-anjing itu diajari untuk memindahkan guci ke peralatan untuk mengambil makanan di bawahnya. Setelah beberapa uji coba, toples itu kemudian dirapatkan pada tutupnya, sehingga anjing-anjing tidak dapat mengambil makanan.

Para peneliti menemukan bahwa dalam kasus terakhir, anjing-anjing yang membuka pintu ketika mereka mendengar pemiliknya menangis menghabiskan lebih banyak waktu menatap pemiliknya setelah gagal mencoba mengambil makanan dari anjing yang tidak membuka pintu. Ini mungkin menunjukkan bahwa “pembuka dalam kondisi marabahaya mungkin memiliki ikatan yang lebih kuat dengan pemilik mereka daripada non-pelepas, ada perbedaannya¬† anjing pemilik dan non pelepas” dan hasilnya berlawanan untuk tugas yang melibatkan bersenandung, para peneliti menulis. Dalam kondisi di mana pemilik bersenandung, anjing-anjing yang tidak membuka pintu lebih menatap pemiliknya daripada anjing yang membuka pintu.

Dan mengapa anjing dengan ikatan yang lebih kuat lebih sering membuka pintu ketika pemiliknya menangis dan lebih jarang ketika mereka bersenandung? Hasil itu mungkin “mencerminkan empati,” tulis para penulis.

Tetapi sulit untuk menyimpulkan bahwa pasti, kata Meyers-Manor. Dan apakah anjing ingin membantu pemiliknya atau hanya ingin meringankan kesedihan mereka – yang masih belum jelas.

Penelitian sebelumnya telah menunjukkan bahwa anjing juga menunjukkan kesusahan ketika mereka mendengar teriakan orang asing atau bayi menangis pada rekaman, kata Meyers-Manor. “Saya pikir mereka memiliki tanggapan umum terhadap tangisan ini, tetapi saya pikir mengambil tindakan untuk melakukan penyelamatan mungkin sedikit lebih tergantung pada hubungan [dengan] pemilik mereka,” tambahnya.

Penelitian ini “membantu mendukung apa yang banyak pemilik sudah rasakan,” Meyers-Manor berkata, “[bahwa] anjing mereka responsif terhadap mereka ketika mereka tertekan … dan bahwa mereka mencoba untuk mengambil tindakan untuk mengurangi” kesusahan itu.

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *